Ibu Boleh Mengeluh, Kan?

Bangun tidur, masak, nyuci, bersih-bersih, belum kalau anak pup di celana dan nggak mau mandi! Gitu terus siklusnya pekerjaan rumah tangga tiada henti ditambah karena wabah corona ini juga jadi bikin aku udah tiga bulan mendekam di rumah aja, mentok cuma belanja di pasar perumahan. Aaaaaa aku gila rasanya!!!

Puncaknya saat tadi pagi, mendekati azan shubuh, melihat lantai ruang tv yang masihlah berantakan karena remahan biskuit cokelat anak semalam berujung membuat lantai menjadi lengket padahal sore kemarin udah aku pel dengan khidmat, dan seketika aku mulai menumpahkan keletihanku kepada suami, "aku capek mas aku capek!!!"

Well, suami sebenarnya bukan tipe laki-laki ala patriarki, yang tidak mau membantu istri dan apa-apa minta dilayani. Beliau terbiasa mandiri dari kecil. Bersyukurnya alhamdulillah beliau penganut paham adil gender. Beliau biasa membantu istrinya terjun dalam urusan domestik. Beliau lebih sering mencuci pakaiannya sendiri, bahkan kalau kebetulan sih nyuciin juga punya Anjani. Sering juga membersihkan pup Anjani, ya gimana anaknya nginthil banget ke bapaknya. Aku bersyukur banget dengan hal itu sih.

Terus lo ngapain masih ngeluh, paijem???!!!

Plislah, namanya badan itu juga ada dropnya. Baterai aja bisa soak, gimana dengan tenaga manusia yang hampir 24 jam berkutat dengan pekerjaan itu-itu aja ditambah masa saat ini semua harus di dalam rumah aja, karena biasanya weekend aja udah main ke mall walau cuma cuci mata. Ya, aku bosan!!!

Semua hal sudah kulakukan untuk mengusir kebosananku. Streaming drama korea, scroll sosial media, belajar craft dari bahan flanel, belajar menu masakan baru, belajar bahasa inggris online, membaca buku, bahkan aku nih sampai aktif ngeblog lagi dan sering banget posting di blog saat pandemi ini walau isinya emang nggak penting banget. Bikin permainan anak juga udah, jangan ditanya lagi dan gimana bosannya Anjani pingin jalan-jalan ke luar. Puncaknya ia juga jadi uring-uringan dan malah membuat suasana di rumah jadi kacau, karena memang biasanya kalau weekend kami selalu menyempatkan quality time bertiga meski hanya ke taman bermain.

I'm not a super mom


Aku manusia biasa. Aku nggak mau dibilang supermom dengan segala kelebihannya bisa mengerjakan semua pekerjaan rumah tangga dan tanpa ngeluh. 

Melansir dari blog Diary Mami Ubi milik Grace Melia, bahwa manusia itu punya limit. Batas kesabaran, kekuatan, kewarasan, kedamaian hati, dan lain-lain. Ketika limit itu sudah terlewati, pasti perasaan jadi negatif. Entah sedih, kecewa, marah, gondok, kesel, dll. Kalau sudah punya perasaan negatif, hal yang kemudian default dilakukan apa? Ya mengeluh. 

Lanjut lagi kalau kata Grace Melia, tipe ngeluh itu bermacam-macam.

Kalau diucapkan sama udara atau sama diri sendiri = ngedumel.
Kalau diomongin ke suami = ngomel / mengeluarkan unek-unek.
Kalau disalurkan ke sahabat = curhat.
Kalau disampaikan Ke Gusti = berdoa.
Kalau ditulis di media sosial = mengeluarkan unek-unek / cari teman senasib / ingin menguatkan orang lain yang baca / nyindir halus supaya si oknum merasa. Haha, iya bener juga. Kadang kan nggak sengaja tiba-tiba menggerutu ke diri sendiri kan ya, nah intinya tetep aja itu ngeluh. Iya, kayak aku nulis di blog kali ini aku lagi ngeluh !!!!

Bahkan, diceritakan dalam kisah Nabi pun, anak Nabi, Fatimah Az-Zahra juga sempat mengeluhkan kesibukan rumah tangganya dan menangis saat ia menggiling gandum. Walau pada akhirnya Nabi memberi nasihat dan semangat bahwa setiap perjuangan yang dilakukan oleh perempuan dalam menjalani tugasnya sebagai seorang istri selalu diberi hadiah beragam pahala dari-Nya.

Tuh kan kata Nabi dapat pahala...

Iya, ngerti. Tapi aku pernah sekuat tenaga memendam dengan diamku, malah jadi kayak bom atom yang tiba-tiba meledak, apalagi kalau nyasarnya ke anak, marah ke anak padahal anak nggak salah dan cuma butuh diberi perhatian. Ya, daripada aku jadi 'monster' buat anak, mending aku tumpahin uneg-uneg ke pasangan. Dan selalu diakhiri dengan segala nasihat, walau seringnya kuulangi lagi, hahahaha, namanya juga manusia~~~~

Baru juga anak satu, coba aku niiih anakku 10 

Yaaa sepatu orang nggak bisa disamain juga doooong. Justru nih ya, anak satu aja aku masih alpha dan aku emang belum kepikiran aja buat nambah anak lagi, karena buatku satu titipan aja belajarnya nggak kelar-kelar, emosi masih suka naik turun, nah gimana mau nambah lagi kalau nanti pada akhirnya malah bikin nambah nggak amanah. 

Awalnya aku juga selalu ragu. Dalam pikiranku selalu ada pertanyaan, boleh nggak sih jadi ibu ngeluh dan merasa capek? Apalagi di luaran sana masih ada yang momshamming, nanti ngeluh dikit dibilang nggak bersyukur, kurang iman, nah tambah makin stress kan ya.

Pada akhirnya bolehkah ibu ngeluh? Kalo aku, boleh...... Ngeluh itu manusiawi. Toh apa yang selalu dikeluhkan oleh ibu, ibu selalu berusaha memberikan yang terbaik untuk anak dan keluarga. Semoga wabah corona lekas berlalu agar bisa menghirup udara dengan bebas lagi, aamiin.


4 komentar:

  1. kalo gak ngeluh nanti jadi bom atom buu, hehehe. ngeluh kali-kali gpp atau berkali-kali juga gpp. proses release stress juga. sepanjang anak sampai usia 5 tahun mah kayanya banyak ngeluh nih emak, hehehe ( itu yang akurasain). capenya jadi ibu rumah tangga full bisa kaya udah maraton jalan kaki 12 jam kadang. obatnya cuman satu, ME TIME. tapi karena pandemi, jangan kan me time, mau ke MALL aja kita mikir ribuan kali. hehehe. sabar ya bu, aku juga ngerarasin JENUH yang sama. aslinya. nulis blog adalah jalan keluar dari jenuh ini. hehehe/ semangat!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, bener.. daripada jadi bom atom mending keluarlah crepet crepet sampai kayak kaleng gembreng kwkwkwkk. Iya, asli jenuh banget looh, sampe kangen nge Mall huhuhuu

      Hapus